Kehamilan

Risiko Diet Tidak Sehat Pada Ibu Hamil

on

Ada kesalahan yang sangat perlu diperhatikan dalam persiapan kehamilan. Diet tersebut justru dapat menimbulkan masalah dalam proses kehamilan dan menimbulkan cacat kepada anak. Oleh karena itu perlu diperhatikan cara-cara diet sehat yang dibutuhkan oleh pasangan suami istri terutama oleh istri. Kesalahan seperti ini terjadi karean pengetahuan akan kehamilan masih sangat sedikit, apalagi pengertian diet bagi masyarakat awam adalah mengurangi berat badan dengan merubah pola makan dan mengurangi konsumsi-konsumsi makanan yang mengandung lemak.

Disaat kehamilan yang dibutuhkan adalah banyaknya nutrisi dan vitamin dialam tubuh seorang ibu. Karena sumber makanan bayi saat kehamilan adalah apa yang dimakan oleh ibu. Oleh karena itu faktor utama kesehatan kandungan dan bayi lebih sering berdampak pada apa yang dikonsumsi oleh ibu.
Mungkin sebagian besar wanita pada tahun-tahun sebelum kehamilan dan pada saat hamil telah melakukan diet tinggi daging, lemak dan gula. Diet tersebut termasuk diet yang tidak sehat untuk wanita yang ingin hamil dan akan melahirkan anak. Para wanita yang melakukan diet tidak sehat tersebut memiliki risiko tinggi untuk memiliki bayi dengan anencephaly, yaitu suatu kondisi dengan neural tube defect yang menghalangi perkembangan otak dan cenderung mengakibatkan keguguran.

Dibandingkan dengan diet tinggi lemak dan tinggi gula, diet sehat yang mencakup banyak folat, besi, dan kalsium juga dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah untuk kondisi, antara lain:

1.      Risiko sepertiga lebih rendah untuk bibir sumbing (cleft lip).
2.      Risiko seperempat rendah untuk sumbing atau celah langit-langit mulut (cleft palate).
3.      Risiko seperlima lebih rendah untuk spina bifida, dan jenis NTD lainnya.

Neural tube defect (NTD) merupakan sebuah cacat lahir utama yang disebabkan oleh perkembangan abnormal dari tabung saraf, struktur embrio selama hidup yang mempengaruhi sistem saraf pusat otak dan sumsum tulang belakang.

NTD adalah salah satu cacat lahir yang paling umum yang menyebabkan kematian bayi dan kecacatan serius. Terdapat beberapa jenis NTD termasuk anencephaly, spina bifida, dan encephalocele.

Anencephaly merupakan suatu kondisi tidak adanya kubah tengkorak dan tidak adanya sebagian atau seluruh belahan otak. Encephalocele adalah hernia dari bagian otak dan meninges (selaput yang menutupi otak) sebabkan defek atau cacat tengkorak.

Spina bifida adalah suatu pembukaan atau bagian terbuka dalam kolom vertebral yang membungkus sumsum tulang belakang. Oleh karena pembukaan tersebut, sumsum tulang belakang dan meninges dapat menyebabkan meningomyelocele.

Semua kehamilan mempunyai risiko untuk NTD. Namun, pada wanita yang memiliki riwayat kehamilan sebelumnya dengan NTD, memiliki risiko yang lebih tinggi. Sehingga pada wanita yang memilki saudara dekat (kakak, adik, sepupu, atau keponakan) dengan riwayat NTD, wanita dengan diabetes mellitus tipe 1, perempuan dengan gangguan kejang yang diobati dengan asam valproat atau karbamazepin, maka wanita dan pasangannya memiliki risiko NTD.

Incoming search terms:

Komentar